Archive | July, 2009

Satu LAGI

29 Jul

Terlalu berat

Terlalu jauh

Terlalu sulit

Terlalu rumit

Terlalu abstrak

Sampai akhirnya terlalu lelah

Sungguh… benar-benar jadi keterlaluanĀ jika dipikirkan

***

Mengucap doa

Tuhan aku ingin ini

Tuhan aku ingin itu

Tuhan, kali ini kabulkan doaku yang satu itu

Satuuu lagi!!!

***

Kembali merengek pada dunia

Berkomplotlah denganku sekali ini saja

Kerjasama kita pasti akan menguntungkan

Jadi, sekali ini bantulah aku…

***

Cukup sekali ini lagi

Satu kali saja

Hanya satu

Sumpah!!! Hanya kali ini saja!!!

***

Dusta!!!

Bukan untuk kali ini saja aku merengek

Bukan sekali ini kuminta doaku terkabul

Tapi akan kulakukan semua cara

Agar kali ini ini doaku dapat terkabul LAGI…


Ada yang aneh?

27 Jul

Di sebuah daerah di Depok, beberapa tahun yang lalu…

Sekumpulan anak muda sedang menunggu angkot sambil bersenda gurau. Kemudian diberhentikanlah sebuah angkot yang saat itu melintas di depan mereka. Salah satu anak menghampiri angkot dan berbicara pada sang supir angkot.

anak muda 1 : “Mau kemana Bang?”

supir angkot : –Bengong– “Mau kesitu neng”

***

Adakah yang aneh?

Panik bukan Piknik

24 Jul

PANIK

PANIK

PANIK

PANIK

PANIK

PANIK

PANIK

PANIK

Percakapan Antara Supir dan Mobil Angkot

24 Jul

Mobil Angkot (MA) : “Brebetbetbet” (memilih untuk berhenti berjalan atau nama lainnya MOGOK)

Supir Angkot (SA) : “Aduh, kenapa si ni mobil?” (sambil mencoba memperbaiki sesuatu yang ada di bawah kursi supir)

Supir Angkot (SA) : “Pak, tolong dong dorong dikit” (dan beberapa pemain figuran -penumpang angkot, red- pun mendorong MA)

Mobil Angkot (MA) : “brem brem brem” (mobil melaju dengan perlahan)

sesaat kemudian…

Mobil Angkot (MA) : “Brebetbetbet” (mogok lagi!!!)

Supir Angkot (SA) : “Anj*ng kenapa si ini mobil, giliran ada penumpang malah ngadat. Anj*ng Anj*ng Anj*ng Anj*ng”. Pak, tolong dorong lagi dong.”

Mobil didorong dan mulai bergerak lagi. Namun tidak berapa lama…

Supir Angkot (SA) : “Anj*ng mogok lagi. Giliran penumpang gak ada ntar pasti gak pake mogok2an deh. Emang dasar mobil Anj*ng. Ah… Anj*ng Anj*ng Anj*ng.” (sambil memukul pintu mobil berkali-kali)

*****

Pertanyaan gw adalah :

  • Apakah memang benar MA sentimen terhadap SA sehingga setiap ada penumpang MA akan mogok?
  • Jika ya, apa penyebab MA sentimen terhadap SA? Apakah karena MA sering mengalami KDA (kekerasan dalam angkot) seperti pemukulan dan umpatan kasar yang dilakukan oleh SA (dalam hal ini, MA diteriakin Anj*ng oleh SA)

Pindahan

14 Jul

Pindahan dan barang gw masi sebanyak ini *padahal sebagian barang udah dibawa*

ENG ING ENG…

14072009579

thanks to trashbags *LOL*

Sepeda dan Tk. Kedewasaan

13 Jul

Banyak orang bilang : menjadi tua itu pasti, tapi menjadi dewasa itu sebuah pilihan

Sekarang kita mundurin waktu sebentar (eh lama deng :p) ke masa2 SD

Waktu SD, gw diperintahkan oleh bokap nyokap gw untuk naek mobil jemputan ke sekolah. Gw lupa kapan tepatny mulai diantar jemput oleh mobil jemputan ini (kayanya sih dari kelas 1 SD), tapi yang pasti sejak kelas 4 atau 5 SD gw mulai naek sepeda sendiri ke sekolah. Sepeda merah yang sekarang ntah ada dimana dan siapa yang menjadi pemiliknya. Tapi satu hal yang gw tau pasti… yang gw inget sampe sekarang… Waktu gw diperbolehkan bawa sepeda sendiri ke sekolah, gak tau kenapa gw merasa KEDEWASAAN gw langsung meningkat dengan pesat (oke… lebai. hahahaha). Dulu, gw gak bisa mendefinisikan dengan baik kenapa naek sepeda ke sekolah membuat gw merasa lebih dewasa. Tapi sekarang gw rasa gw bisa mendefinisikannya dengan sedikit lebih baik. Naek sepeda ke sekolah gw ibaratkan sebuah titik dimana gw dikasih kepercayaan yang cukup besar (INGET!!! di masa2 SD yah) dari bokap nyokap gw. Walopun nyokap masih suka cerewet ngingetin ati2 sama angkot di jalan, harus lewat jalan belakang yang gak terlalu rame dsb dsb. Tapi kepercayaan buat dibolehin naek sepeda itulah yang membuat gw merasa lebih dewasa *cailaaaah*

Sekarang kembali ke saat ini…

Gw pikir banyak momen yang membuat kita merasa menjadi lebih dewasa… Tapi banyak juga momen yang terlupakan… Padahal itu salah satu poin penting, titik dimana kita jadi merasa lebih dewasa. Gw punya satu ingatan tentang titik itu… titik yang laen? Mulai kuliah kayany. Yang laen lagi? Tentunya gw lupa (lupa tapi bangga, huahahaha). Sebenernya gak terlalu penting di titik2 apa kita mulai merasa lebih dewasa. Karena gw yakin kedewasaan itu sebuah proses. Proses berat… Sangat berat gw rasa. Bahkan saking beratnya, sampai detik ini, gw merasa kurang dewasa sekali… Tapi hei… ini kan proses, jadi gw rasa gw akan tetep terus berproses menjadi lebih dewasa sampai kapanpun *AMIN*

-blank-

13 Jul

13 Juli 2009, 01.53 WIB

kamar kosan

nyoba google chrome, kedinginan dan tiba2 merasa BLANK